Jual Mobil Keluarga, Wanita Ini Sukses Bisnis Sepatu


download (1)

KOMPAS.com – Banyak kisah sukses pebisnis bermula dari hobi. Salah satunya Nadia Mutia Rahma yang sukses membangun usaha produksi sepatu bermerek Kloom Clogs di Yogyakarta.

Kloom Clogs khusus memproduksi sepatu dan sandal wanita. Sesuai namanya, sepatu ini terbuat dari kayu atau yang dikenal dengan sebutan kelompen atau kelom.

Produk sepatu kayunya sudah cukup dikenal. Selain di dalam negeri, ia juga memasarkan sepatunya hingga luar negeri. Dalam sebulan ia bisa menjual sekitar 400 pasang sepatu, dengan omzet mencapai Rp 120 juta.

Produksi sepatu itu dikerjakan di bengkel milik sendiri yang berlokasi di Yogyakarta dan Tangerang, Banten.

Nurdiyanti, ibu Nadia yang kini ikut membantu di bagian  pemasaran, mengatakan, sebelum membangun usaha produksi sepatu, putri sulungnya ini sudah memiliki hobi menggambar dan mendesain sepatu untuk dipakai sendiri.

Nadia sendiri pernah belajar desain di Jepang dan teknologi kulit di Yogyakarta. Dia juga belajar anatomi sepatu di Swedia. Dari keahliannya menggambar desain sepatu, ia lalu kepikiran untuk memasarkan setiap desain sepatu hasil karyanya.

Nadia mulai merintis usahanya pada 2009. Ia memilih alas kaki dari kayu karena unik. Awal merintis usaha, Nadia hanya memiliki 20 model sepatu. Saat itu, produknya masih skala kecil-kecilan.

Dalam sebulan ia hanya membuat sekitar 20 hingga 30 pasang sepatu. Ketika itu ia mempekerjakan empat tukang pembuat sepatu dan dua penjahit kulit. Pemasarannya  juga terbatas di lingkaran kerabat. Seiring berjalannya waktu, produk sepatunya semakin dikenal dari mulut ke mulut.

“Sedikit demi sedikit pesanan mulai berdatangan,” ujar Nurdiyanti.

Melihat respon pasar yang positif, ia lalu menjual mobil pribadi milik orang tuanya seharga Rp 90 juta buat dijadikan modal usaha. Dukungan orang tuanya ini tidak sia-sia. Dengan modal sebesar itu, ia sukses mengembangkan usahanya.

Saat ini, Nadia sudah memiliki dua pabrik pembuatan sepatu di Yogyakarta dan Tangerang, dengan kapasitas produksi 400 pasang sepatu per bulan. Saat ini, hampir 100 model sepatu sudah dibuatnya. Ada pun jumlah karyawannya kini 20 orang.  Sepatu buatan Nadia berdesain elegan, chic, dan fashionable.

Nadia membanderol harga sepatunya mulai Rp 350.000–Rp 800.000 per pasang. Sebelumnya, Kloom gencar membuka gerai di beberapa mal di Jakarta, seperti di Gandaria City, Pondok Indah Mal, dan BSD City. “Tapi sekarang kami fokus membuka  stan saja dari mal ke mal atau mengikuti pameran,” katanya.

Jual mobil
Nadia mengaku awalnya ia merintis usaha kelom ini karena sebuah keisengan. Nadia sempat tinggal di Tokyo, Jepang, mengikuti sang ayah bertugas di sana. Pada tahun 2009, dia masuk sekolah fashion di Esmod Tokyo.

Selama menimba ilmu di sana dan memiliki teman dari berbagai negara di dunia, ketertarikannya pada dunia fashion semakin kuat. Inspirasi awal membuat kelom datang ketika melihat temannya dari Skandinavia yang kebetulan mengoleksi Kloom. Di negara asal temannya tersebut, kelom memang menjadi salah satu bagian dari kebudayaan masyarakat di sana.

Nadia pun membeli sepasang kelom dan membawanya pulang ke tanah ketika berlibur. Di kampung halamannya di Yogyakarta, Nadia mencari pembuat sepatu kayu untuk membuatkan kelom seperti miliknya, namun dengan desain yang Nadia buat sendiri.

Setelah menemukan perajin yang cocok dengan dan selera fashionnya, Nadia lantas membuat kelom dalam jumlah sedikit untuk coba-coba dia tawarkan kepada kerabat dan teman-temannya. Ternyata respon dari kerabat terdekat sangat bagus. Dari situ, Nadia memutuskan untuk berhenti dari Esmod Tokyo dan fokus mengembangkan bisnisnya di dalam negeri.

Pada tahun 2010, Nadia mulai dibantu keluarganya, terutama sang ibu, Nurdiyanti untuk membangun bengkel pembuatan sepatu di halaman rumah mereka. Kemudian bengkel tersebut diperluas dan dijadikan tempat pembuatan sepatu kecil-kecilan.

Nurdiyanti bilang, saat itu Nadia berniat serius mengembangkan usaha ini. “Sehingga untuk modal awal, kami menjual mobil seharga Rp 90 juta. Ini untuk membuat bengkel, membeli bahan baku gelondongan kayu-kayu, dan juga bahan-bahan kulit,” sebutnya.

Dengan mengusung merek Kloom Clogs, Nadia mulai ekspansi melebarkan pemasaran via media sosial seperti Facebook, Twitter, dan bekerja sama dengan Zalora, Lazada dan Berrybenka untuk memasarkan produknya.

Pada tahun yang sama, lokasi produksi Kloom CLogs dipindahkan ke Jakarta. “Tujuannya agar bisnis ini lebih maju karena Jakarta menjadi kiblat fashion di Indonesia,” kata Nurdiyanti.

Awal hijrah ke Jakarta, Nadia memboyong para perajin yang sudah bekerja dengannya. Pada saat itu pesanan mulai meningkat tajam lantaran tren kelom sedang booming. Namun, para perajinnya yang berasal Bantul dan Kulon Progo malah sering minta izin pulang kampung. Ini membuat produksi tersendat.

Kelom ini buatan tangan sehingga produksi tergantung pada SDM. Jika pekerja tidak profesional, maka bisnis akan mandek. Apalagi sulit menemukan perajin yang benar-benar cocok. Akhirnya, Nadia dan Nurdiyanti mencari perajin yang lain untuk dididik dari awal.

Selain itu, karena kelom ini sekitar 70 persen terbuat dari kayu, sehingga proses pengeringan kayu dari gelondongan untuk dibuat menjadi sepatu, memakan waktu cukup lama. Jika musim hujan seperti sekarang, proses pengeringan bisa mencapai enam bulan.    (Izzatul Mazidah)

analisis: harusnya kisah dan perjuagan  nadia dalam memulai dan menghadapi resiko terhadap apa yang ia pilih dapat menginspirasi kita kaum muda wirausaha. ini menunjukan bahwa masih banyak anak muda di bangsa kita yang memiliki jiwa kreati dalam membangun sebuah bisnis.tidak hanya itu, pemerintah seharusnya memfasilitasi dan memberikan kemudahan kepada entrepreneur muda untuk menjalankan usahannya dan kemudian membimbing menjadi sebuah usaha yang mandiri dan sehat.

sumber:http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2015/01/18/080900626/Jual.Mobil.Keluarga.Wanita.Ini.Sukses.Bisnis.Sepatu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s