Raup jutaan rupiah saat musim hujan


images

JAKARTA, KOMPAS.com — Sejak Desember tahun lalu, sejumlah wilayah di Indonesia diguyur hujan terus-menerus. Musim hujan ini diperkirakan akan mencapai puncaknya pada akhir Januari nanti, bahkan, di Jakarta, banjir diprediksi akan merendam sejumlah wilayah pada tanggal 20 Januari nanti.

Bagi sejumlah orang, keadaan ini menjadi momok tersendiri. Terlebih lagi, hujan terkadang datang tidak menentu, seperti saat matahari sedang terik-teriknya. Di sisi lain, musim hujan ternyata membawa berkah bagi sejumlah orang di Jakarta.

Salah satunya adalah Taseli (55), seorang penjaja jas hujan di kawasan Tendean, Jakarta Selatan. Saat musim hujan seperti ini, pria yang telah berjualan jas hujan sejak tahun 1990-an ini bisa menjual hingga 40 potong per hari.

“Kalau hujannya dari pagi, saya bisa dapat banyak. Kemudian kalau non-stop hujannya, sehari saya bisa dapat 2 kodi (40 potong),” ujar Taseli kepada Kompas.com, Rabu (14/1/2015) lalu. Ia menjajakan jualannya dengan sepeda tua.

Harga jas hujan yang dijual Taseli mulai dari Rp 25.000 hingga Rp 40.000, dengan jenis ponco, kalong, hingga baju-celana. Menurut dia, dalam kondisi cuaca yang tak menentu, jas hujan jenis baju-celanalah yang paling laris.

Jika rata-rata harga jual jas hujan Rp 32.500, lalu dikalikan 40 potong per hari, maka omzet yang diperoleh Pak Taseli bisa mencapai Rp 1 juta sehari.

Begitu juga dengan Siti Hafsiah (40) yang telah memproduksi jas hujan sejak 17 tahun lalu. Siti mengakui, saat musim panas, ia hanya bisa menjual 2-3 jas hujan.

“Kalau musim panas itu hitungannya tidak sehari, tetapi bisa mingguan, bahkan bulanan baru ada yang beli. Sebulan 2-3 biji saja sudah alhamdulillah. Nah, kalau musim hujan, omzetnya baru kelihatan,” ujar perempuan tersebut sambil menyusun jas hujan produksinya ke dalam kemasan.

Sebagai produsen, sudah barang tentu Siti meraup omzet yang lebih besar dari penjualan jas hujan. Saat musim hujan, dia bisa menjual 30-40 potong per hari (rata-rata 35 potong). Dari jas hujan dengan harga Rp 10.000-Rp 200.000, yang paling laris di tokonya adalah jenis baju-celana berharga Rp 55.000. Siti pun bisa meraup omzet hingga Rp 2 juta sehari.

“Kalau musim hujan bisa laku 30-40 potong sehari. Delapan puluh persen dari jas hujan dengan harga Rp 55.000,” jawab Siti kepadaKompas.com.

Taseli mengatakan, dia memang menyukai musim hujan. Selain menguntungkan, dia tak perlu lagi menganggur saat musim panas. Walau begitu, ia tidak berharap hujan akan terus-menerus datang karena kondisi badannya yang sudah tak kuat.

“Kalau kita (penjual jas hujan) sih inginnya terus-terusan hujan karena bisa jualan terus, tetapi kan tidak mungkin dong. Lagi pula, kalau hujan terus, badan saya sudah tidak kuat lagi,” ujar Taseli, yang lalu tertawa kecil.

Tampaknya, keinginan Taseli untuk terus hujan akan terwujud. Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) dalam lamannya mengatakan, kawasan Jabodetabek berpotensi hujan ringan hingga sedang sampai akhir Januari 2015.

analisis: pemberdayaan ekonomi sudah seharusnya dimulai dari kalagan bawah, para penjual jas hujan adalah salah satu bentuk pemberdayaan ekonomi kerakyatan.dimana masyarakat menjadi penopang perkenonomian . memang pedagang jas hujan adalah pedagang musiman yang hadir pada saat musim hujan tiba tetapi keuntungan yang diraup lumayan untuk membantuk perekonomian mereka. tetapi dilain sisi pemerintah juga seharusnya bersikap tegas dan pro terhadap nasib mereka, setidaknya pemerintah harus menertibkan para pedagang yang berjualan dikakilima jalan ataupun trotoar jalan yang selama ini menjadi polemik yang harus dibenahi oleh pemertintah. tentu saja tindakan ini sering kali merugikan para pengguna jalan sekalipun mereka membantu untuk menyediakan jas hujan yg akan digunakan paran pengendara/pelanggan. pemerintah harus menyediakan fasilitas maupun tempat untuk merka berdagang .

sumber:http://bisniskeuangan.kompas.com/read/2015/01/19/123700826/Mereka.Raup.Jutaan.Rupiah.Sehari.Saat.Musim.Hujan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s